Agama

Mengapa Sifat Allah SWT Ada Dua Puluh

Kadang kala ada pertanyaan, “Mengapa sifat Allah SWT  yang wajib diketahui oleh setiap mukallaf hanya dua puluh (20) sifat? Bukankah sifat-sifat Allah yang terdapat dalam al-Asma’ al-Husna ada Sembilan puluh Sembilan (99)”.

“Perlu diketahui bahawa Ahl al-Sunnah Wa al-Jama`ah tidak membataskan sifat-sifat Allah SWT kepada dua puluh kerana sifat dua puluh itu adalah sifat Dzat Allah SWT yang menjadi syarat ketuhanan (syart al-Uluhiyyah).

Sedangkan sifat-sifat Allah SWT yang lain adalah sifat af`al (sifat yang berkaitan perbuatan) Allah ta`ala. Dan sifat-sifat af`al Allah itu jumlahnya banyak serta tidak terbatas.”

MENGAPA WAJIB MENGETAHUI SIFAT 20?

Dalam ma`rifatullah, Mazhab Ahl al-Sunah Wa al-Jama`ah telah mengetengahkan pemahaman terhadap konsep sifat 20 yang wajib bagi Allah SWT.

من عرف نفسه فقد عرف ربه
“Barang siapa yang mengenal dirinya maka sungguh ia telah mengenal Tuhannya”
Kata Hikmah di atas telah dinaqalkan dalam kitab al Hawi Lil Fatawa karya Imam Jalal al Din al Suyuti R.A Hlm:412-417. Konsep ini sangat masyhur dan wajib diketahui oleh setiap individu muslim yang mukallaf. Akhir-akhir ini terdapat satu golongan yang dikenali sebagai Wahhabi telah mempersoalkan sifat 20 tersebut.

Dengan mengemukakan beberapa alasan yang antara lainnya adalah tidak terdapat di dalam al-Qur’an dan al-Hadis nas yang mewajibkan pengetahuan umat Islam terhadap sifat 20.

Bahkan termaktub di dalam hadis sendiri bahawa nama-nama Allah (al-Asma’ al-Husna) jumlahnya sembilan puluh sembilan.

Dari persoalan ini, timbul sebuah pertanyaan; mengapa sifat yang wajib bagi Allah yang harus diketahui itu hanya terhad kepada dua puluh sifat sahaja, bukan sembilan puluh sembilan sebagaimana yang terdapat di dalam al-Asma’ al-Husna?

Para ulama’ Ahl al-Sunnah Wa al-Jama`ah dalam menetapkan sifat dua puluh tersebut sebenarnya bersumberkan daripada kajian dan penelitian yang cermat dan mendalam.

Terdapat beberapa alasan ilmiah yang logik serta relevan dengan fakta nas yang sedia ada yang telah dikemukakan oleh para ulama’ berhubung latar belakang wajibnya mengetahui sifat dua puluh yang wajib bagi Allah SWT.

وَفِيْٓ اَنْفُسِكُمْ ۗ اَفَلَا تُبْصِرُوْنَ

“Dan (juga) pada dirimu sendiri. Maka apakah kamu tidak memperhatikan(melihat )?”

(QS. Az-Zariyat Ayat 21)

 

Sufi Islam Jalaluddin Rumi menuliskan syair puisinya tentang proses pengenalan diri. Manusia memang harus berjalan mengenali dirinya sendiri. Rumi berpuisi sebagaimana dikutip dari buku Belajar Hidup dari Rumi karya Dr Haidar Bagir:

Jangan puas dengan kisah-kisah,

Tentang apa yang telah terjadi dengan orang lain.

Sibak mitos dirimu sendiri.

Kenali dirimu, alami sendiri, agar kaukenali Tuhanmu.

MISI CAPAI 100,000 LIKE 

Anda memiliki tulisan mengenai Melayu yang ingin dikongsikan? Hantar di sini.

Jangan lupa follow kami di TwitterInstagramYouTube & Tiktok Demi Malaiu. Sertai Telegram kami DI SINI untuk kandungan yang menarik dan membangkitkan jati diri bangsa!

untuk lebih banyak bacaan sila lawati lamanweb demimalaiu.com

 

Show More

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button